2018-03-21

PBNU : Adanya Ketimpangan Harga Pangan


Jakarta (WartaMerdeka) - Prof. Dr. KH Said Aqil Siroj (Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama/PBNU ), menyoroti disparitas atau ketimpangan harga pangan. Seperti harga bawang merah dan cabai yang cukup jauh antara harga di tingkat petani dengan ditingkat konsumen. 

Menurut Kiai Said Aqil, disparitas harga di atas merupakan faktor yang menyebabkan ummat selalu berada di garis kemiskinan. Pasalnya, banyak biaya yang mereka keluarkan saat menanam, akan tetapi ketika panen dihadapkan dengan harga jual yang cukup rendah sehingga dipastikan rugi. 

“Banyak ummat menanam cabai dan bawang merah. Harga di petani hanya Rp 8.000 per kilogram, tapi di konsumen sangat tinggi mencapai Rp 30.000 hingga Rp 40.000 per kilogram,” demikian ungkapnya dalam acara "Road To Pesantren Agro" yang diselenggarakan Nahdlatul Ulama bekerjasama dengan Kementerian Pertanian, Kementerian Desa dan Daerah Tertinggal serta beberapa Bank BUMN di Gedung PBNU (19/3). 

“Solusinya, tata kelola perdagangan pangan harus diperbaiki. Rantai pasok pangan dari petani ke konsumen harus dipangkas sehingga harga di petani tidak jatuh dan harga di konsumen tidak terlalu tinggi. Ini harus dilakukan agar mensejahterakan ummat benar-benar terwujud,” tegasnya. 

Di sisi lain, Kiai Said Aqil mengakui kebijakan pangan di bidang produksi saat ini mampu menyentuh masyarakat yang paling kecil dan bawah. Problem strategi ini memang tidak mudah namun harus tetap ditemukan. Tantangan yang tidak sederhana karena manfaatnya akan dirasakan masyarakat luas. 

"Pemerintah sudah lama mencari pola efektif membangun masyarakat. Pak Amran sudah mulai menemukan caranya. Bismillah, teruskan dan semoga Bapak selalu dalam ridha Allah," kata Kiai Said sambil menepuk tangan Menteri Pertanian, Amran Sulaiman yang ada di sampingnya. 

Perlu diketahui, Menteri Pertanian (Mentan) Andi Amran Sulaiman di tahun ini kembali bekerjasama dengan PBNU. Kiai Said Aqil menilai langkah terobosan Mentan ini sudah lama ditunggu masyarakat petani. 

"Saya senang melihat kerja konkret yang berpihak. Petani butuh air, disiapkan, Begitu pun butuh traktor dikasih, butuh benih dibantu. Inilah fungsi pemerintah yang efektif," puji Kiai Said Aqil ke kinerja Kementan. 

“Kalau ingin pertumbuhan ekonomi kuat, kita dorong ekspor dan investasi. Ekspor naik, investasi akan ikut bergerak. Karena akan berdiri pabrik-pabrik di daerah-daerah. Sekarang ini ada pembangunan gudang kapasitas tiga juta ton di seluruh Indonesia. Ini salah satu upaya nyata memotong rantai pasok, harga di petani tidak jatuh ketika panen,” jelas Amran (ag) | Foto: Istimewa 
Share:

Artikel Unggulan

Cara Memilih Presiden yang Baik dan Benar

Arsip