loading...
Home » » Elang Jawa Di Gunung Salak Terus Bertambah

Elang Jawa Di Gunung Salak Terus Bertambah

Posted by WARTA MERDEKA on 2020-05-16

Elang Jawa di Indonesia juga dunia (IUCN) tergolong habitat yang dilindungi
Bogor (WartaMerdeka) – Ada berita gembira didapatkan dari Rimba Gunung Salak. Pada pertengahan  April 2020, telah lahir lagi seekor anak Elang Jawa (Nisaetus bartelsi) tepatnya di wilayah Resort Pengelolaan Taman Nasional Wilayah Gunung Salak I, Seksi Pengelolaan Taman Nasional Wilayah II Bogor, dan dipantau tim monitoring Elang Jawa Balai Taman Nasional Gunung Halimun Salak (TNGHS).

"Kami menamainya Wira, anak pasangan dari Beti dan Jalu ini. Wira kami temukan telah lahir pada tanggal 2 Mei 2020 dan diperkirakan telah berumur sekitar 3 (tiga) minggu," tutur Kepala Balai TNGHS Ahmad Munawir (15/5). Saat ini, Wira sudah mulai sering mengepakkan sayap dan belajar terbang di sarang. Warna bulu di tubuh dan sayapnya mulai berwarna coklat dan jambul di kepalanya tumbuh. Wira sudah bisa mulai mematuk dan coba mencabik-cabik mangsa pakan yang dibawa induknya, tetapi dalam proses makannya masih disuapi oleh sang induk.

Elang Jawa merupakan salah satu dari 3 spesies kunci di TNGHS dan sebagai satwa endemik Pulau Jawa. International Union for Conservation Nature (IUCN) kategorikan Elang Jawa sebagai jenis satwa terancam punah dan Pemerintah Indonesia menetapkan Elang Jawa sebagai jenis satwa dilindungi. "Elang Jawa hanya mengalami satu kali masa berkembangbiak dalam dua tahun itupun jumlah telurnya hanya 1 butir sehingga secara alami memiliki populasi yang rendah," jelas Munawir.

Di dalam ekosistem, Elang Jawa mempunyai peranan yang sangat penting yaitu sebagai indikator terjaganya suatu kawasan hutan. Secara umum, habitat Elang Jawa berada pada hutan primer dan sebagian kecil hutan sekunder, berdekatan/ berbatasan dengan ecotone. Kawasan TNGHS yang merupakan hutan hujan tropis pegunungan terluas yang masih tersisa di Pulau Jawa, diyakini sebagai habitat terbaik dari jenis elang ini.

Menurut Munawir, tercatat mulai dari 2015 sampai 2020 telah ditemui  11 sarang aktif Elang Jawa di kawasan taman nasional ini, yaitu 8 sarang di kawasan Gunung Salak dan 3 di kawasan Gunung Halimun (ma).

Terimakasih sudah membaca & membagikan link WARTA MERDEKA

Sebelumnya
« Prev Post
Selanjutnya
Next Post »

Warta Merdeka Indonesia